Kalung Antivirus Covid-19, Kalung Absurd Proyekan Kementan

Penanganan Covid-19 memang selalu “unik” sedari awalnya. Dimulai pada Februari 2020, WHO pernah menyarankan kepada Pemerintah untuk menerapkan dan mendeklarasikan darurat nasional. Tetapi yang terjadi, Pemerintah menolak usulan tersebut dan justru mempromosikan pariwisata Indonesia ke seluruh dunia dengan tagline Indonesia bebas covid-19 karena beriklim tropis. Kini, mari kita sambut: kalung antivirus.

Pemerintah benar-benar optimis dengan kondisi alam Indonesia yang tropis mampu menghalau virus Covid-19, sesumbar di berbagai media nasional dan internasional, menggerakan semua kalangan, dari Kementerian, dinas terkait hingga Influencer bahkan buzzer untuk mempromosikan bahwa Indonesia aman Covid-19.

Saking optimisnya, Pemerintah sudah mengumumkan penerapan “normal baru” untuk Indonesia pada awal bulan Juli 2020. Kementan tidak mau ketinggalan unik, atau malah absurd, mengumumkan cara ampuh penanganan Covid-19 ini, yaitu menciptakan kalung antivirus corona. Gemes.

Kementerian Pertanian (Kementan) memunculkan ide kreatif dengan memproduksi kalung antivirus yang diklaim mampu membunuh virus corona. Bahkan Kementan, menggandeng pihak swasta, akan memproduksi massal kalung tersebut mulai Agustus 2020. Amajing.

Penelitian Kementan, melalui Balitbang yang dipimpin oleh Fadry Jufry, telah dilakukan semenjak Maret 2020. Diklaim oleh Kementan, telah diuji cobakan kepada beberapa pasien yang terpapar virus corona di Indonesia, dan hasilnya pasien tersebut sembuh.

Jufry, yang dibantu lembaga seperti Balai Besar Veteriner, Balai Besar Litbang Pascapanen Pertanian, serta Balai Penelitian Tanaman Obat dan Rempah dikerahkan untuk menyusun rekomendasi bahan aktif potensial dari komoditas pertanian. Setelah dua bulan bekerja, penelitian mereka berujung pada satu kesimpulan: tanaman eukaliptus atau lebih dikenal dengan minyak kayu putih ini berpotensi sebagai antivirus yang paling prospektif dari seluruh tanaman herbal.

Eucaliptus memiliki kandungan senyawa aktif 1,8-cineole (eukaliptol). Senyawa ini dipercaya memiliki kandungan antivirus, antiinflamasi, dan antimikroba. Jufry mengaku sudah melakukan penambatan molekul (molecular docking) dan uji in vitro (dalam lingkungan buatan) di Laboratorium Balitbangtan.

Hasil penelitian menyimpulkan minyak atsiri Eucalyptus citriodora bisa menjadi antivirus terhadap virus avian influenza subtipe H5N1 atau lebih dikenal dengan “flu burung”, serta virus gama dan beta corona. Kepala Balitbangtan Fadjry mengklaim, senyawa yang terkandung di dalam tanaman eukaliptus bisa digunakan ke dalam kalung antivirus SARS-CoV-2.

Absurd. Memang seperti sebuah kabar gembira pada awalnya, tetapi menjadi bahan lelucon di Twitter dengan hastag #kalungantigoblok pada akhirya. Bukannya tanpa alasan penemuan ini jadi bahan lelucon karena klaim kalung antivirus dinilai mampu membunuh virus corona seperti yang ditemukan oleh Kementan bukan sekali ini saja beredar di masyarakat.

Di berbagai platform penjualan online pun kini banyak yang menjual kalung antivirus yang diklaim dapat membunuh virus corona, namun belum teruji kebenarannya. Bahkan pada awal Maret lalu, karena saking viralnya kalung bernama “Virus Shut Out” para selebriti Tanah Air pun ramai-ramai memakai kalung itu yang bentuknya menyerupai ID Card tersebut.

Produk buatan Jepang ini diklaim bisa menangkal virus corona. Sebelum beredar di Indonesia, kalung Virus Shut Out telah lebih dulu tersedia secara luas di Hong Kong. Menurut laporan Hong Kong Free Press, Toamit selaku produsen kalung tersebut mengklaim produknya terbukti secara eksperimental efektif memblokir partikel dan bakteri yang ada di udara, serta berbagai virus epidemi, mengurangi kemungkinan terinfeksi atau menginfeksi orang lain. Meskipun pada akhirnya absurd juga penemuan tersebut, bahkan dicap illegal oleh BPOM-nya Jepang.

Jikalau klaim Kementan itu benar, kenapa masyarakat harus membeli kalung antivirus yang jelas-jelas bahan pembuatannya sama dengan minyak kayu putih yang telah beredar luas di masyarakat. Bukankah ini jauh lebih efektif dan lebih murah penangannya jika menyarankan masyarakat menggunakan minyak kayu putih sesering mungkin untuk menghentikan penyebaran virus covid-19 ini.

Eiits, tunggu dulu saya tidak mau suudzon dulu, tapi yang perlu diwaspadai adalah monopoli komoditi dari minyak kayu putih ini. Siapa tahu setelah penemuan kalung antivirus yang terbuat dari bahan minyak kayu putih ini, sebentar lagi ada penimbun baru di Indonesia. Penimbun Minyak Kayu Putih, gagal deh proyekan barunya…hehehe….

BACA JUGA Belajar dari Kolor Perdamaian Gus Dur dan tulisan Mubaidi Sulaeman lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.