Peneliti Telusuri Potensi Sampel Virus Laboratorium Wuhan Sebabkan Covid-19

Para ilmuwan telah mengajukan pertanyaan baru mengenai apakah sampel virus corona (Covid-19), yang disimpan selama bertahun-tahun di laboratorium Wuhan bisa bermutasi secara alami atau melalui eksperimen genetik menjadi virus yang menyebabkan Covid-19.

Sejak pandemi Sars pada 2003, para peneliti yang bermarkas di China telah menjelajahi gua-gua yang dihuni kelelawar dengan harapan melacak dan menganalisis virus corona baru yang potensial, terutama di Institut Virologi (WIV) Wuhan.

Di antara yang paling dihormati di antara para ilmuwan ini adalah Dr Shi Zhengli, dijuluki "Wanita Kelelawar" oleh rekan-rekannya, yang pada Februari lalu ikut menulis makalah akademis paling luas tentang virus corona novel sampai saat itu.

Selain memberikan deskripsi genetik lengkap tentang virus tersebut, makalah Dr Shi, yang diterbitkan di Nature, mengungkapkan bahwa WIV menampung sampel virus yang dikumpulkan dari kelelawar bernama RaTG13, yang katanya memiliki kecocokan 96,2 persen dengan virus Covid-19, yang terdekat belum ditemukan.

Konsensus ilmiah menyatakan bahwa kedua virus itu tidak mungkin sama, dengan beberapa perkiraan menunjukkan bahwa diperlukan waktu antara 20 dan 50 tahun untuk membuat perbedaan genetik 4 persen.

Namun, pekerjaan penelitian sebelumnya yang dilakukan di VIW untuk meningkatkan kemampuan patogen untuk menyebabkan penyakit, yang dikenal sebagai penelitian "fungsi", telah didokumentasikan dalam makalah yang diterbitkan antara 2015 dan 2017, dijelaskan dalam satu makalah yang ditulis bersama oleh Dr. Shi sebagai "percobaan infektivitas virus".

Sementara para ilmuwan juga sangat percaya bahwa kode genetik Sars-Cov-2 menunjukkan bahwa kode itu bermutasi secara alami, dan belum direkayasa, yang lain percaya itu tidak boleh dikesampingkan bahwa kedua virus itu mungkin pernah sama.

Jenis teknik yang diperlukan untuk mengubah RaTG13 menjadi Sars-Cov-2 “identik” dengan pekerjaan yang sebelumnya dilakukan di Wuhan, kata Profesor Richard Ebright dari Institut Mikrobiologi Waksman Universitas Rutgers di New Jersey.

"Teknik yang sama, strategi eksperimental yang sama menggunakan RaTG13 sebagai titik awal, akan menghasilkan virus yang pada dasarnya identik dengan Sars-Cov-2," katanya kepada The Sunday Times dilansir The Independent , Minggu (5/7/2020).

Namun, Profesor Martin Hibberd dari London School of Hygiene & Tropical Medicine berpendapat bahwa untuk melakukannya akan "sangat sulit", mengatakan kepada surat kabar bahwa mereka bukan virus yang sama dan tidak dapat dengan mudah memanipulasi satu ke dalam lain.


Ilustrasi virus Corona Covid-19. (Shutterstock)

Pasangan ini juga tidak setuju atas berapa lama mutasi yang diperlukan akan berlangsung secara alami.

Prof Hibberd menyarankan perlu waktu sekitar 20 tahun untuk melakukannya, tetapi Prof Ebright mengatakan “bukan asumsi yang valid” untuk mengasumsikan bahwa virus akan berkembang pada tingkat yang diamati sejak kemunculannya tahun ini.

"Ketika virus mengubah host dan beradaptasi dengan host baru, laju perubahan evolusioner jauh lebih tinggi. “Dan jadi mungkin RaTG13, terutama jika memasuki manusia sebelum November 2019, mungkin telah mengalami adaptasi pada manusia pada tingkat yang memungkinkannya untuk meningkatkan Sars-Cov-2. Saya pikir itu adalah kemungkinan yang berbeda," kata Prof Ebright.

Asal-usul sampel RaTG13 yang dipegang juga telah ditempatkan di bawah pengawasan lebih lanjut, dengan salah satu rekan lama Dr Shi menuduh bahwa itu ditemukan pada 2013 di sebuah tambang tembaga Tiongkok terkait dengan kematian tiga orang yang ditugaskan membersihkan kotoran kelelawar.

Sementara penyebab kematian mereka terkait dengan jamur yang ditemukan di gua, tes yang dilakukan pada empat lelaki menemukan bahwa mereka semua memiliki antibodi terhadap virus corona miriparsars yang tidak diketahui.


Ilustrasi ilmuwan. [Pixabay/felixioncool]

Pada 2012, Dr Shi dan timnya dilaporkan dipanggil ke tambang tembaga dekat Tongguan di wilayah Mojiang setelah enam pria jatuh sakit dengan gejala seperti pneumonia.

Dalam sebuah makalah yang disebut "Koeksistensi beberapa coronavirus di beberapa koloni kelelawar di sebuah mineshaft yang ditinggalkan" yang diterbitkan pada 2016, ia dan rekan-rekannya menulis bahwa dari 152 sekuens genetik coronavirus yang ditemukan di tambang, dua serupa dengan yang menyebabkan Sars. Satu dilaporkan digambarkan sebagai "strain baru" dari Sars dan disebut RaBtCoV / 4991.

Dalam klaim yang didukung oleh database virus yang diterbitkan oleh Akademi Ilmu Pengetahuan China, Peter Daszak, presiden EcoHealth Alliance, yang telah mencari virus dengan tim Dr Shi selama 15 tahun mengatakan kepada The Sunday Times bahwa sampel ditemukan di tambang, RaBtCoV / 4991, telah dinamai RaTG13, menambahkan bahwa itu hanya salah satu dari 16.000 kelelawar yang kami sampel.


Spesies Baru Kelelawar. [B.D. Patterson, Field Museum/Eurekalert]

“Itu adalah sampel tinja, kami masukkan ke dalam tabung, masukkan ke dalam nitrogen cair, membawanya kembali ke laboratorium. Kami merangkai sebuah fragmen pendek," ujarnya.

Merujuk perubahan nama sampel sejak penemuannya pada 2013, ia bahwa orang-orang konspirasi mengatakan ada sesuatu yang mencurigakan tentang perubahan nama, tetapi dunia telah berubah dalam enam tahun - sistem pengkodean telah berubah.

Sementara dilaporkan bahwa apa yang diyakini sebagai hubungan terdekat yang diketahui dengan virus corona baru disimpan di lembaga Wuhan, pada saat itu sebagai tidak cukup dekat dengan virus Sars, para ilmuwan telah mempertanyakan kemungkinan skenario ini.

“Jika Anda benar-benar mengira Anda memiliki virus baru yang menyebabkan wabah yang membunuh manusia, maka tidak ada yang tidak akan Anda lakukan - mengingat itu adalah alasan utama mereka [berada] di sana - untuk mengatasinya, bahkan jika itu berarti melelahkan sampel dan kemudian kembali untuk mendapatkan lebih banyak, ”Nikolai Petrovsky dari Flinders University di Adelaide mengatakan kepada The Sunday Times.